Ngorok dan Pernikahan

Tahukah Anda bahwa dengkuran bisa mempengaruhi keharmonisan keluarga? Ya, sebuah survey di Amerika bahkan menyebutkan bahwa, pasangan yang ngorok merupakan penyebab perceraian nomor tiga setelah masalah keuangan dan perselingkuhan.

Bayangkan, malam menjelang tidur Anda asyik ngobrol tentang banyak hal. Bercerita tentang hari yang baru saja dilalui. Keceriaan anak, prestasi mereka dan beberapa masalah remeh di rumah. Tetapi ia tampak tak tertarik, bahkan begitu lelah tapi masih mencatat berbagai hal yang harus ia kerjakan esok hari di smartphone nya. Lalu….rasa kesal memuncak ketika di tengah pembicaraan tiba-tiba ia sudah menggergaji dalam lelap tidur. 

Dengan penuh kasih, Anda tarik selimut menutupi badannya. Ambil kaca matanya, untuk lalu turut mencoba terlelap. Tapi suara dengkurannya semakin mengganggu. Semakin keras. Belum lagi terputus-putus mengagetkan. Padahal besok Anda pun masih harus bangun pagi mempersiapkan segala sesuatu di rumah. Sikut sekali, ia terdiam sejenak. Tapi sebentar sudah bersuara lagi.

Anda lihat wajahnya, coba tutup hidungnya, eh suara dengkurnya malah semakin keras dari mulut. Dalam hati Anda seolah berkata, “Honey, I love you, but right now I just want to kill you…!” Tentu tidak Anda lakukan.

Pagi datang, Anda bangun lelah karena terbangun-bangun oleh dengkurannya. Tapi, pasangan malah tampak lebih lelah seolah kurang tidur..What?!? Dia tidur duluan dan mendengkur sepanjang malam! Bukankah seharusnya ia lebih lelap?

Saat ditegur, ia lebih galak menyahut. Beban kerja yang banyak, dan tentu ia menyangkal kalau mendengkur.

Sebuah saran dari para peneliti kesehatan di Kanada sebutkan bahwa semakin sering Anda disikut oleh pasangan, semakin besar kemungkinan Anda derita sleep apnea. Apalagi jika ditendang! Saran saya pada para pendengkur: tolong percaya saja pada pasangan, Anda tidur, Anda tidak tahu mendengkur atau tidak.

Sleep Apnea

Dengkuran merupakan tanda utama dari sleep apnea, alias henti nafas saat tidur. Tanda utama lainnya adalah kantuk berlebihan di siang hari. Kami punya sebutan untuk ini: hipersomnia. Pendengkur mengalami penyempitan jalan nafas dalam tidurnya. Hingga saluran nafasnya tersumbat, tercekik saat tidur. Karena sesak, tanpa sadar, pendengkur akan terbangun-bangun mengambil nafas. Inilah penyebab orang ngorok lebih lelah saat bangun dibanding pasangannya yang tidak mendengkur.

Lebih jauh, sleep apnea bisa sangat mengkhawatirkan. Anda tahu ia tampak sesak dan megap-megap dalam tidur. Ini tidak normal!

Sleep apnea sering juga disebut sebagai silent killer. Sleep apnea menjadi penyebab sederet penyakit berbahaya, hipertensi, diabetes, penyakit jantung, stroke, impotensi, depresi hingga kematian. Bahkan bisa dikatakan bahwa serangan jantung saat tidur disebabkan oleh sleep apnea. 

Emosi

Anda yang sepanjang malam terganggu tidurnya akibat sleep apnea, sudah merasa sangat terganggu. Mood pagi tak nyaman, mudah marah dan bisa jadi agresif. Rasakan saja saat berkendara. Nah, penderita sleep apnea juga rasakan yang sama walaupun durasi tidurnya lebih panjang.

Beberapa penderita sleep apnea merasa lebih lelah saat bangun tidur dibanding sebelum tidur. Bahkan ada penderita yang menolak untuk tidur.

Rasa lelah dan frustasi terus bertumpuk. Beban kerja seolah terasa berlipat ganda. Belum lagi teguran atasan yang mengindikasikan prestasi yang melorot. Belum lagi anggapan pemalas karena sering tertidur di tengah rapat. Kualitas hidup yang buruk.

Impotensi

Kondisi perkawinan diperburuk dengan libido yang terus merosot akibat gangguan tidur. Kemesraan sirna dari kamar tidur, hanya dengkuran yang menyebalkan. Kecurigaan akan perselingkuhan muncul di kepala karena hilangnya hasrat seksual pasangan. Ketika diajak bermesraan, ia hanya membalikkan badan dan memulai orkestra malam.

Ketika kemampuan ereksi menghilang, tekanan hidup dan depresi jadi alasan. Tapi Anda harus sadar bahwa sleep apnea akan mengganggu kemampuan ereksi pria.

Tidur memiliki tahapannya. Mulai tahap tidur ringan, sedang, dalam dan mimpi. Tahap tidur mimpi kebanyakan terjadi pada tahap tidur R (dahulu REM). Pada tahap tidur ini dibangun segala kemampuan otak dari konsentrasi, kreativitas, daya ingat dan kemampuan mengambil keputusan. Tapi tahap tidur R juga melatih kemampuan ereksi pria. Tanpa tahap tidur ini, penis seolah jadi kurang terlatih dan perlahan kehilangan vitalitasnya. 

Ya, bagi pria kualitas tidur menentukan juga kemampuan “meniduri”.

What to do?

Banyak orang bertanya-tanya, apa yang harus dilakukan saat pasangan mendengkur? Bagaimana meyakinkannya? Bukan rahasia bahwa kaum pria sulit diajak untuk memeriksakan diri ke dokter. Bahkan sebuah majalah populer lewat situsnya, mengungkapkan bahwa banyak pria pertama kali bertemu dengan dokter saat alami serangan jantung.

Masih sulit diyakinkan? Mudah, rekam dengan smartphone. Jika ia melihat yang Anda lihat setiap malam, semua dengkuran, henti nafas, sesak, tersedak-sedak; niscaya ia mau memeriksakan dengkurannya.

Di sleep disorder clinic, seorang pendengkur akan diperiksa tidurnya. Pemeriksaan tidur akan memberikan diagnosis seberapa berat henti nafas yang dialami, dan seberapa jauh akibatnya pada fungsi-fungsi organ lainnya.

Perawatan sleep apnea nantinya bisa dilakukan lewat pembedahan, pembuatan alat gigi atau penggunaan CPAP. Apa pun perawatan yang disarankan nantinya, baru bisa ditentukan dokter lewat pemeriksaan tidur.

Selain efek dengkuran pada kesehatan, hubungan sleep apnea dan keharmonisan keluarga sangat memprihatinkan. Sudah begitu banyak pasangan yang pisah kamar akibat ‘dengkuran’. Kenali, dan atasi gangguan tidur ini.
Dr. Andreas Prasadja, RPSGT

Andreas Prasadja, Snoring & Sleep Disorder Clinic

http://www.andreasprasadja.com

Twitter: @prasadja

FB: @DokterAndreasPrasadja

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: