Berpuasa Sehat dengan Tidur Sehat

Dalam menjalankan ibadah puasa Ramadhan, ada perubahan-perubahan yang akan mempengaruhi kinerja manusia. Bukan saja olah emosi dan menahan lapar ataupun haus, tetapi juga perubahan pola tidur. Bahkan perubahan pola tidur ini sebaiknya sudah diantisipasi jauh hari.
Tidur yang sehat adalah kebutuhan dasar manusia yang harus terpenuhi, sama seperti kebutuhan akan udara dan vitamin. Berbagai fungsi tubuh, dapat terganggu dengan perubahan pola tidur.

Penelitian kedokteran modern tak dapat meneliti langsung manfaat dari tidur, namun kami dapat melihat akibat dari kekurangan tidur. Jadi para peneliti menilai apa-apa yang terganggu pada orang yang sedang mengalami kekurangan tidur. Perubahan pola tidur dapat mempengaruhi produktivitas, kesehatan dan keselamatan. Ketiga faktor inilah yang akan diulas menjelang bulan Ramadhan ini.

Produktivitas

Tidur bukanlah kemalasan. Walau saat tidur kita tampak pasif dan tak melakukan sesuatu, sesungguhnya tubuh kita bekerja keras membangun dan memperbaiki diri. Contoh yang paling mudah, kita dapat melihat sendiri, saat terbangun biasanya kita sedikit berkeringat. Sedangkan dari perekaman fungsi-fungsi tubuh saat tidur didapati bahwa berbagai organ bekerja memperbaiki dirinya. Bahkan otak pun menjadi sangat aktif saat tidur! Pada saat tidur dibangun kemampuan kognitif manusia. Kemampuan konsentrasi, kreativitas, ketelitian, semangat dan emosi positif, semuanya hanya dibangun saat tidur.

Coba lihat diri sendiri, saat harus bekerja dalam kondisi kekurangan tidur, apakah kopi atau minuman penambah energi dapat mengembalikan itu semua? Tidak, kafein hanya menunda kantuk. Kemampuan mental dan kognitif sama sekali tidak terbantu. Bahkan kelelahan lah yang pada akhirnya menggerogoti produktivitas kita.

Pada saat kekurangan tidur kita pun cenderung emosional dan tak sabaran. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang-orang dengan kondisi kurang tidur melaporkan hidup lebih bahagia setelah mencukupi tidur selama beberapa waktu, dan mereka memutuskan untuk terus mencukupi tidurnya. Ketahui juga bahwa hanya dalam proses tidur terjadi proses konsolidasi ingatan.

Setelah belajar dan menerima rangsang ingatan sepanjang hari, hanya lewat tidur semua ingatan ini dapat disimpan dengan baik. Tak heran jika siswa dengan tidur yang cukup dapat lebih berprestasi dibanding yang kurang. Demikian juga orang dewasa, dengan tidur yang cukup, daya ingatnya dapat lebih terpelihara. Berbagai penelitian juga telah membuktikan bagaimana kecukupan tidur dapat meningkatkan kreativitas dan ketelitian seseorang. Bahkan, tidur yang sehat dinyatakan memberikan kemampuan untuk mengambil keputusan yang optimal. Rasa lemas dan lelah yang kita alami saat berpuasa tidak datang dari kurangnya asupan gizi, tetapi dari perubahan pola tidur. Dengan memperhatikan kesehatan tidur, niscaya ibadah puasa akan berlangsung dengan produktif.

Kesehatan

Sudah banyak penelitian yang menunjukkan efek negatif dari pengurangan durasi tidur bagi kesehatan. Kondisi kurang tidur diketahui meningkatkan resiko diabetes, penyakit jantung dan pembuluh darah serta menurunkan daya tahan tubuh. Kondisi kurang tidur telah diketahui meningkatkan kadar kortisol yang berhubungan dengan resistensi tubuh terhadap insulin. Aktivitas sistem saraf simpatis akibat kondisi kurang tidur juga diketahui menghambat fungsi pankreas. Keduanya diketahui berhubungan dengan terjadinya diabetes.

Di samping itu kondisi kurang tidur akan meningkatkan kadar ghrelin dan menekan leptin. Ghrelin adalah hormon peningkat nafsu makan, sedangkan leptin berfungsi menekan nafsu makan. Akibatnya orang kurang tidur akan memiliki nafsu makan tinggi tanpa ada rem yang menahan. Jangka panjang kondisi kurang tidur dapat mengakibatkan obesitas, sementara dalam jangka pendek kekurangan tidur memicu hasrat untuk mengkonsumsi karbohidrat. Penderita diabetes yang berpuasa harus ekstra memperhatikan tidurnya, agar tak terjadi lonjakan kadar gula darah.

Durasi tidur yang kurang, lewat mekanisme peningkatan sistem saraf simpatis juga meningkatkan tekanan darah. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa durasi tidur kurang dari 5 jam akan meningkatkan resiko hipertensi dan penyakit-penyakit kardiovaskular. Sementara penelitian lain di Harvard menyatakan bahwa selain durasi tidur, kualitas tidur juga penting untuk menekan resiko penyakit jantung dan pembuluh darah. Perhatikan juga resiko terkena penyakit-penyakit infeksi menular. Daya tahan tubuh hanya bekerja optimal saat tidur. Berbagai vitamin dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh, tetapi tanpa tidur yang baik semuanya jadi percuma.

Keselamatan

Coba anda perhatikan, seminggu awal bulan puasa biasanya banyak terjadi kecelakaan. Kenapa? Ini disebabkan oleh perubahan pola tidur dan kita belum terbiasa dengan pola tidur yang baru ini. Lewat dari seminggu biasanya kita sudah lebih terbiasa. Kemampuan mengendara membutuhkan kewaspadaan, konsentrasi dan refleks menghindar yang baik. Semuanya ini hanya dijaga oleh tidur. Bahaya mengendara bukan hanya tertidur. Mengendara dengan kantuk dikatakan sama bahayanya dengan mengendara dalam keadaan mabuk.

Sudah cukup sering kita melihat berita di media bagaimana kantuk dapat mengakibatkan kecelakaan fatal. Bukan saja kecelakaan lalu lintas, tetapi juga kecelakaan di tempat kerja. Kita lihat saja data penyebab kecelakaan pada saat operasi ketupat tahun 2011. Sebanyak 449 kejadian disebabkan oleh kendaran yang tidak layak, sementara kondisi jalan yang tak layak mengakibatkan 387 kecelakaan.

Yang disebabkan oleh kantuk? Ada sebanyak 1018 kecelakaan! Bayangkan! Angka yang amat besar. Seharusnya angka ini dapat ditekan dengan perilaku tidur yang sehat! Ingat juga kecelakaan yang terjadi di Chernobyl, atau kecelakaan kapal tanker Exxon Valdezz. Semua disebabkan oleh kelelahan akibat kurang tidur.

Tidur Sehat di Bulan Ramadhan

Tak ada satu zat pun yang dapat menggantikan efek restoratif tidur. Jadi tak ada jalan lain selain mencukupi tidur ketika mengantuk.
– Persiapkan perubahan pola tidur jauh hari. Perlahan majukan jadwal tidur agar bisa beristirahat lebih awal. Jangan lagi begadang.
– Setelah sahur nantinya, jika masih ada waktu, tidurlah sejenak. Apalagi jika berkendara, jangan memaksakan diri mengendara dalam kondisi kurang tidur dan mengantuk. Lebih aman naik kendaraan umum saja.
– Di tempat kerja, manfaatkan waktu istirahat siang untuk beribadah dan tidur. Tidur siang 20-30 menit akan memberikan semua manfaat tidur. Anda dapat bangun segar dan kembali produktif.
– Tidur di siang hari bilamana sempat tentu baik bagi kesehatan.
– Sepulang kerja, jika mengantuk jangan berkendara! Tidur sejenak terlebih dahulu.
– Ingat, syarat mampu berkendara dengan baik adalah malam sebelumnya tidur minimal 6 jam. Ini juga penting saat mudik nantinya.

Manfaat Tidur Sehat

Bagi sebagian orang, proses tidur bukanlah hal penting, bahkan dianggap tak bermanfaat sehingga harus dikurangi agar bisa memanfaatkan waktu untuk lebih produktif. Tapi ternyata berbagai penelitian 30 tahun terakhir mengungkapkan sebaliknya. Tidur justru meningkatkan produktivitas, bahkan amat penting bagi kelangsungan hidup manusia.

Para peneliti menyimpulkan ada tiga manfaat utama tidur, yaitu bagi otak, kesehatan dan keselamatan.

Tidur dan Kemampuan Kognitif

Kecukupan tidur amat penting bagi kemampuan mental dan kognitif kita. Saat kekurangan tidur, otak kita seolah berkabut dan bekerja lebih lamban. Kita cenderung membuat kesalahan lebih banyak, dibanding saat tidur kita tercukupi dengan baik. Kondisi emosi kita pun jadi buruk.

Bagi proses belajar, tidur yang sehat berperan pada saat sebelum dan sesudahnya. Kemampuan mempertahankan konsentrasi amat dipengaruhi kecukupan tidur. Saat kekurangan tidur, perhatian kita dengan mudah teralih. Kita merasa terlalu lelah untuk membaca atau berlatih. Ketika memaksakan diri pun otak seolah tak mampu menyerap pelajaran dengan baik.

Setelah belajar, tidur memegang peranan penting. Otak bekerja keras saat kita tidur. Semua ingatan dikonsolidasikan agar stabil dan dengan mudah dapat digunakan saat diperlukan. Susunan syaraf ingatan seolah disusun rapi saat tidur.

Ketika menghadapi ujian, pelajar sering kali menghabiskan waktu semalaman untuk belajar mengejar ketinggalan. Tapi belajar tanpa tidur ternyata amat merugikan. Karena melewatkan proses konsolidasi ingatan, otak jadi sulit mengingat hasil hapalan. Disamping itu otak yang lelah akan sulit mengolah berbagai pertanyaan secara kreatif, sehingga berbagai pertanyaan ‘jebakan’ tak dapat dijawab dengan baik.

Gerakan-gerakan halus yang dilatih berulang-ulang seperti menari, berolah raga atau bermain musik juga amat dipengaruhi oleh tidur. Alur-alur saraf yang dilatih akan direkam, diperhalus dan disempurnakan dalam tidur.

Tidur dan Kesehatan

Tidur pun penting bagi daya tahan tubuh. Sistem imun kita akan bekerja optimal saat tidur. Ketika kurang tidur, kita pun lebih rentan terserang penyakit infeksi. Contoh yang paling mudah adalah saat kita terserang flu, bagaimana rasanya? Kita cenderung lesu dan mengantuk. Tubuh didorong untuk beristirahat agar memberi kesempatan sistem daya tahan tubuh bekerja.

Penelitian-penelitian terkini bahkan menunjukkan bahwa kekurangan tidur kronis akan meningkatkan resiko menderita hipertensi, diabetes, gangguan jantung hingga stroke. Gangguan tidur seperti sleep apnea (mendengkur) bahkan telah dinyatakan sebagai penyebab penyakit-penyakit tersebut. Tidak seperti di masa lalu, kini dunia kedokteran juga mengamati tidur pasien untuk mengetahui kondisi kesehatan seseorang.

Membatasi waktu tidur dalam kurun waktu lama juga ternyata menyebabkan kegemukan. Kondisi kurang tidur akan meningkatkan nafsu makan. Persis seperti yang kita alami ketika harus menahan kantuk sepanjang malam, dorongan untuk makan jadi kuat. Ini disebabkan oleh metabolisme yang terganggu. Hormon-hormon yang mengatur nafsu makan jadi tak beraturan.

Tidur dan Keselamatan

Tahukah Anda kalau mengendara dalam keadaan mengantuk sama bahayanya dengan mengendara dalam kondisi mabuk? Bahkan kecelakaan-kecelakaan berskala besar disebabkan oleh kantuk. Sebut saja, bencana Chernobil atau kecelakaan kapal tanker Exxon Valdez. Diketahui meledaknya pesawat ulang-alik Chalenger juga ditengarai disebabkan pengawasan kurang teliti yang disebabkan oleh kekurangan tidur.

Satu dari lima kecelakaan di Amerika disebabkan oleh pengendara yang mengantuk.

Kondisi kurang tidur, ternyata juga memperburuk kemampuan kita untuk mengambil keputusan. Itu sebabnya kini para dokter pun disarankan untuk tidur cukup agar tak salah mengambil keputusan di saat-saat genting. Demikian juga dengan para perawat yang bertugas mengamati monitor pasien-pasien di ICU.

Itu sebabnya ada aturan khusus bagi keselamatan kerja. Misalkan bagi yang bertugas mengawasi monitor, tak boleh dijalani sendirian. Harus berdua, dan pada jam-jam tertentu harus bergantian tidur.

———————————————————————————–

Proses tidur tak dapat diremehkan begitu saja. Selain mencukupi kebutuhan tidur, waspadai juga gangguan-gangguan tidur yang membuat kita terus merasa mengantuk. Rasa kantuk berlebihan, hipersomnia, adalah gejala gangguan tidur dimana penderitanya tetap merasa mengantuk walaupun kebutuhan tidurnya telah terpenuhi.

Bahaya Tidur Mendengkur Bagi Keselamatan Berkendara

Rabu, 06 Januari 2010 07:16 WIB

OTOMOTIFNET – Kita mungkin sering mendengar dari sekian ribu atau jutaan kecelakaan lalu lintas yang terjadi di dunia setiap tahunnya, sebagian besar disebabkan oleh kantuk.

Terdengar sepele memang soal ngantuk ini, tapi efeknya sangat fatal karena bisa mengakibatkan kematian. Namun begitu masih ada penyebab lain yang juga fatal, yakni tidur mendengkur atau ngorok. Nah lo, apa hubungannya? Bukannya mendengkur itu biasa?

SLEEP APNEA

Mendengkur atau ngorok kerap disosiasikan tidur yang amat lelap, yang umumnya diakibatkan oleh kelelahan. Ternyata, di balik dengkuran tersebut mengancam bahaya yang cukup banyak.

“Orang yang tidurnya sering mendengkur, cenderung mengalami henti napas akibat penyempitan saluran napas. Istilah medisnya obstructive sleep apnea (OSA),” bilang dr. Andreas A. Prasadja, dokter spesialis gangguan tidur RS Mitra Kemayoran, Jakpus.

Masih kata pria yang menekuni ilmu sleep technologist di Sydney University, Australia ini, mendengkur adalah salah satu gejala utama yang mudah dikenali pada penderita OSA.

“Sleep apnea adalah sebuah gangguan tidur yang ditandai dengan tidur mendengkur dan rasa kantuk berlebih (hipersomnia). Penderita sleep apnea (SA) mengalami penyempitan saluran napas sehingga nafasnya terhenti berulang kali sepanjang malam,” terangnya.

Karena sesak dan tidak dapat suplai oksigen akibat terhenti itu, lanjut pria kelahiran 16 Mei 1975 ini, otak penderita akan terbangun-bangun tanpa terjaga. Akibatnya, kualitas tidur si penderita jadi berkurang.

“Meskipun lama tidurnya cukup (ideal 8 jam/hari), orang akan sering merasa ngantuk tanpa mengetahui penyebabnya. Sehingga mengakibatkan konsentrasi menurun, kemampuan reflek berkurang, cepat kelelahan dan sebagainya,” jelas Andreas.

Ia lantas memamparkan mengenai sebuah penelitian yang dilakukan sekelompok peneliti dari Australia yang diterbitkan pada The Annals of Internal Medicine. Penelitian itu menunjukkan adanya bahaya bagi penderita OSA yang mengendarai kendaraan bermotor.

Kelompok peneliti tersebut menyatakan bahwa penderita SA yang tak dirawat, lebih rentan terhadap alkohol dan kekurangan tidur dibanding orang sehat yang tidak mendengkur. Sehingga memiliki resiko tinggi mengalami kecelakaan lalu lintas.

“Efek ngantuk yang disebabkan SA ini jangan dianggap remeh. Sebuah laporan di Amerika menyatakan angka kematian hingga 1.400 pertahunnya akibat kecelakaan lalu lintas, berkaitan dengan penderita SA. Sedangkan di Inggris disebutkan bahwa penderita OSA, mengalami kecelakaan lalu lintas 2 sampai 7 kali lebih sering dibanding orang yang tidak menderita OSA,” ucap suami dari Krisnanti Madona Gunadi.

Makanya di negara-negara maju, kesehatan tidur dan keselamatan mengendara amat diperhatikan. “Inggris misalnya, semua pengendara yang diketahui mendengkur harus melaporkan dirinya pada Driver & Vehicle Licensing Agency (DVLA). Menurut peraturan di sana, jika seorang pengemudi terdiagnosa atau terduga menderita SA, ia tak diperbolehkan mengendara sampai gejala kantuknya berkurang dan telah dikonfirmasi oleh tenaga medis,” tukas Andreas.

Disamping berisiko terhadap keselamatan berkendara, lanjut pengarang buku berjudul AYO BANGUN yang isinya mengenai permasalahan tidur serta cara mengatasinya ini, SA juga dapat menyebabkan penyakit berat lainnya. “Seperti hipertensi, gangguan jantung, kerusakan otak, depresi, obesitas, diabetes dan stroke yang kesemuanya dapat meningkatkan resiko kematian,” bilangnya.

Bila memang SA yang dialami sudah terlalu parah, dianjurkan pergi ke dokter. Karena penyakit OSA ini bisa disembuhkan, yakni menjalani terapi dengan alat bernama CPAP (Contiunuous Positive Airway Pressure).

Menurut ayah 1 anak ini, penyebab mendengkur yang berakibat timbulnya SA bisa dikarenakan beberapa hal. “Bisa karena faktor keturunan, usia, sering merokok atau minun-minuman keras yang menyebabkan peradangan di tenggorokan dan masih banyak lagi,” tutup dokter muda ini

TIPS TIDUR BERKUALITAS

  1. Cukup tidur sekurang-kurangnya 8 jam sehari.
  2. Hindari mengkonsumsi minuman atau makanan berkafein 9 jam sebelum tidur.
  3. Stop berolahraga 3 jam sebelum tidur.
  4. Satu jam sebelum tidur, tinggalkan semua perkejaan dan biasakan mengistirahakan pikiran dan tubuh dengan kegiatan yang menyenangkan dan sifatnya santai.
  5. Hindari kegiatan yang bisa menyebabkan kita excited.
  6. Jika sudah benar-benar ngantuk, baru deh naik ke tempat tidur. Jangan melakukan kegiatan apa pun selain tidur. Misalnya sambil nonton TV atau membaca. Kecuali seks!

Penulis/Foto: DiC / Dede

Penulis : Arseen | Editor : Arseen |

Sering Mengantuk

Jangan anggap remeh jika sering mengantuk. Kantuk yang selalu datang jelas akan mengganggu aktivitas, dan pada akhirnya akan menurunkan produktivitas. Kreativitas dan kemampuan analisa jelas menurun. Begitu pula dengan stabilitas emosi.

Selalu mengantuk juga membahayakan jiwa, terutama jika mengendara atau mengoperasikan alat-alat berat. Kecelakaan kapal tanker Exxon Valdez dan pabrik Chernobyl menjadi contoh terpopuler kecelakaan akibat kantuk.

Mengantuk sekali-sekali dan selalu mengantuk jelas berbeda. Selalu mengantuk walau tidur sudah cukup disebut kantuk berlebih atau hipersomnia.

Ketika sering mengantuk cobalah periksa apakah Anda sudah cukup tidur?

Orang dewasa pada umumnya butuh tidur 7-8 jam seharinya. Sementara kebutuhan tidur kelompok usia remaja-dewasa muda (akhir 20-an) adalah 8,5-9,25 jam perhari. Jika sering mengantuk dan tidur 6-7 jam saja seharinya wajar jika masih mengantuk. Sebelum menebak-nebak atau terus mengonsumsi stimulan, cobalah untuk menambah jam tidur terlebih dahulu.

Hipersomnia

Seperti halnya insomnia, hipersomnia adalah salah satu gejala gangguan tidur. Seorang yang mengalami hipersomnia sebenarnya mudah sekali dikenali. Ciri-cirinya ia mengantuk walau sudah cukup tidur. Jika mengantuk karena tidur yang kurang, itu bukan hipersomnia.

Gangguan-gangguan Tidur dengan Gejala Hipersomnia:

Sleep Apnea merupakan gangguan tidur penyebab hipersomnia yang paling umum dan paling mudah dikenali. Cirinya mudah saja: mendengkur. Tetapi sleep apnea justru gangguan tidur yang paling berbahaya karena ia menyebabkan hipertensi, gangguan jantung, diabetes hingga stroke.

Periodic Limb Movements in Sleep, Gerakan Periodik Tungkai saat Tidur ditandai dengan gerakan-gerakan kaki pada saat tidur. Gerakan telapak kaki biasanya dikenali oleh pasangan.

Narkolepsi, sering disalah artikan oleh kebanyakan orang sebagai kantuk berlebih, hipersomnia. Sebenarnya hipersomnia hanyalah salah satu gejalanya saja. Gejala lainnya adalah katapleksi, hypnagogic hallucination dan lumpuh tidur. Lumpuh tidur dan hypnagogic hallucination di Indonesia dikenal sebagai fenomena ketindihan atau ereup-ereup. Sementara katapleksi adalah tubuh layu lumpuh setelah dipicu emosi yang kuat, terutama gembira.

Jakarta’s workers steal time to catch some Zs

Ika Krismantari, The Jakarta Post, Jakarta | Tue, 05/04/2010 11:14 AM | City
http://www.thejakartapost.com/news/2010/05/04/jakarta%E2%80%99s-workers-steal-time-catch-some-zs.html

One thing your boss and your children have in common is that they both hate the idea of you having a little nap.

Bustling Jakarta seems to be a difficult environment for residents to have a kip. The nine-to-five work hour, deadlines, clients and bosses are all factors that leave no room for people to even take a break. In this city, time is a precious commodity.

But of course, those conditions won’t stop Jakartans from napping during their day. Using their own creativity, they will try to have a brief sleep away from prying eyes to avoid risking their jobs or a yell from supervisors.

“I take a nap with my friends in the car. We would go to the parking lot and get some sleep there,” 28-year-old employee Harry Simorangkir told The Jakarta Post.

Harry said he frequently took naps during break time. After having lunch, he sleeps for 15 to 30 minutes before going back to work.

“I feel fresh and can better concentrate on my job,” he said.

A number of health studies recommend companies allow employees to nap because it can improve the worker productivity.

A research from NASA (National Aeronautics and Space Administration) in 2007 showed that a nap for just 26 minutes could boost performance by 34 percent.

Sleep physician Andreas Prasadja stresses the importance of a nap to maintain people’s creativity in their work.

“Imagine you are forced to work for hours with no rest. This condition along with the deadlines will kill the workers’ creativity,” he told the Post.

Therefore, he suggests Jakarta’s employers allow their workers to have a brief snooze, if not for their workers’ sake, then for the sake of their businesses.

Many companies in other countries have applied a policy that allows their workers to take a nap. Firms in Japan prepare a special room for the employees to take a nap, while Chinese companies have a regulation that acknowledges workers’ rights to take a nap after lunch.

These companies have responded to studies that claim tired workers cause about US$150 billion in productivity losses every year.

Companies in Jakarta seem to be ignorant of the facts. There is not one firm in the city that has a “nap policy”, a fact that Andreas says because of lack of awareness.

Like Harry, many people go to extremes, like taking naps in the toilet or running away to the nearest park or mosque and employing colleagues as their partners in crime.

“I will ask my friends to wake me up when there is a meeting,” Irwan Rouf, 32, who works as an editor, says.

Rouf’s colleague even lends him a pillow anytime he needs 40 winks.

“My boss doesn’t seem to mind,” he said.

Buku Kesehatan Tidur

“Sangat informatif! Mengungkapakan berbagai fakta menarik tentang tidur dengan gaya yang ringan dan populer.”
Soraya Haque, Presenter

“Inilah buku pertama dalam bahasa Indonesia yang bercerita mengenai seni tidur sebagai kunci menjalankan kehidupan yang sehat.”
Endy M. Bayuni, Pemimpin Redaksi Harian The Jakarta Post
Untuk mendapatkan buku ini hubungi MP Book Point 021 759 10212

Cover Versi Pria
Cover Versi Wanita
Penulis Di Gramedia

Kita Tak Perlu Stimulan Sepanjang Waktu!!!

Sebuah berita di Kompas.com November 2008 lalu menceritakan meningkatnya penderita payah ginjal kronik di usia muda (20-40 th.) Dalam artikel tersebut, dikatakan bahwa peningkatan ini diduga kuat akibat konsumsi rutin serbuk atau minuman penambah stamina, hingga zat kimia tak tercerna menumpuk di ginjal. Akibatnya ginjal jadi rusak dan si penderita membutuhkan proses cuci darah secara rutin.

Sedih sekali membaca artikel seperti ini. Manusia Indonesia, terutama di usia produktif, dituntut untuk selalu cepat, cerdas dan tepat. Tak heran jika banyak orang muda yang atas nama produktifitas ingin selalu tampil penuh vitalitas, akhirnya memilih untuk mengkonsumsi stimulan. Pola konsumsi ini diperburuk dengan peran media yang mempromosikan berbagai minuman stimulan yang menjanjikan kemampuan kerja baik fisik maupun mental secara artifisial, tanpa memberi peringatan pada konsumennya.

Vitalitas

Sepanjang sejarah peradaban, manusia ingin selalu merasa segar dan penuh vitalitas seperti saat bangun tidur. Untuk itu dicarilah berbagai zat stimulan yang dapat memacu stamina. Mulai dari coklat, kopi hingga koka, semua ditujukan untuk meningkatkan vitalitas. Namun, hingga di era pengobatan modern, manusia masih belum dapat menemukan satu zat pun yang bisa memberi efek menyegarkan seperti saat bangun tidur. Minuman stimulan yang ada saat ini, hanya dapat menghilangkan kantuk dan memacu semangat tanpa benar-benar meningkatkan kemampuan mental seseorang. Itu sebabnya beberapa ahli tidak setuju dengan istilah stimulan, mereka lebih nyaman dengan menyebut zat-zat tersebut sebagai hipnolitik (menghilangkan kantuk.)

Produktifitas

Di era penuh persaingan, tidur dianggap sebagai suatu proses yang membuang-buang waktu. Padahal kita menghabiskan 1/3 hidup kita untuk tidur. Jika tidur tidak bermanfaat, pasti kemampuan Sang Pencipta patut dipertanyakan.

Kemampuan mental dan kognitif seseorang diperbarui selama tidur. Begitu pula dengan kondisi emosional. Di era penuh persaingan, bukan hanya kecerdasan, kecepatan dan ketepatan seseorang yang menentukan. Tetapi diperlukan juga motivasi serta kemampuan untuk mengambil keputusan dengan tenang dan dingin. Untuk itu diperlukan kondisi emosional yang sehat. Apalagi kemampuan seseorang menghadapi krisis. Jika seseorang berada dalam kondisi emosional yang “kacau balau,” bukankah ia lebih mudah terserang stress.?

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh National Sleep Foundation pada remaja di Amerika menunjukkan bahwa mereka yang mencukupi kebutuhan tidurnya tidak saja memiliki prestasi akademis dan olah raga yang gemilang, tetapi kelompok ini juga cenderung lebih bahagia dan terhindar dari berbagai kenakalan remaja.

Orang yang sedang dalam kondisi kurang tidur, sering salah mengambil keputusan akibat status emosi yang meletup-letup. Kemampuan untuk melihat permasalahan akan menurun apalagi untuk memecahkannya.

Kesehatan Tidur

Untuk mendapatkan produktifitas yang tinggi, perhatikanlah jam biologis Anda. Dalam tubuh ada jam biologis yang berdetak membuat seseorang penuh vitalitas pada jam-jam tertentu dan mengantuk pada jam lainnya. Susun jadwal berdasarkan jam biologis tersebut.

Misalkan di pagi hari Anda merasa segar bugar, jadwalkan aktivitas pagi untuk menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan penting yang membutuhkan konsentrasi tinggi. Jika pada tengah hari anda biasanya sudah merasa penat dan sulit berkonsentrasi, manfaatkan waktu dengan pekerjaan yang lebih menuntut aktivitas fisik. Jika tidak memungkinkan, luangkan waktu sejenak untuk melakukan peregangan atau cobalah berolah raga sedikit. Sekedar naik turun tangga beberapa saat sudah dapat meningkatkan adrenaline hingga memacu semangat.

Di sore hari, saat Anda sudah amat lelah. Hindari konsumsi stimulan, sebab ini dapat mengganggu pola istirahat Anda di malam hari. Buat juga jadwal dimana Anda menghentikan semua pekerjaan, untuk memberikan kesempatan pada tubuh, pikiran dan emosi meredakan ketegangannya. Jika Anda merasa amat mengantuk di sore hari, jangan tidur dulu. Ini dapat menghilangkan hutang tidur yang kita butuhkan untuk terlelap di malam nanti.

Di malam hari, tidurlah dengan teratur sesuai dengan kebutuhan jam biologis. Pertimbangkan jam berapa Anda akan bangun pagi. Sesuaikan dengan jadwal biologis Anda. Misalkan ada beberapa orang dewasa muda yang memang baru mengantuk di tengah malam. Kalau memang begitu jangan memaksakan diri untuk tidur pukul 21.00. Jika Anda tidak dapat memenuhi kebutuhan tidur harian, pertimbangkan untuk membayar utang tidur di akhir pekan.

Ada kalanya, kita membutuhkan asupan stimulan. Misalkan akan mengendara jarak jauh, menghadiri berbagai rapat seharian atau mengerjakan proyek penting yang sudah jatuh tenggat waktu. Aturlah konsumsinya agar tidak mengganggu proses tidur dimalam harinya. Ingat, kafein misalnya, akan berpengaruh selama 9-15 jam di dalam tubuh. Tentu saja harus dibarengi dengan mencukupi kebutuhan tidur sebgai persiapan.

Sekedar peringatan, jika Anda merasa sudah cukup tidur namun masih merasa capek, lelah, mengantuk, serta sulit berkonsentrasi di siang hari, mungkin Anda menderita gangguan tidur. Ini saatnya Anda memeriksakan diri ke dokter. Ingat, gangguan tidur bukan insomnia semata. Ada beberapa gangguan tidur lain yang justru memberikan gejala berupa rasa kantuk berlebih, walaupun sudah cukup tidur. Gejala ini disebut hipersomnia. Beberapa gangguan tidur dengan gejala hipersomnia antara lain sindroma tungkai gelisah, narkolepsi dan sleep apnea (mendengkur.)

Akhir kata, Anda tidak memerlukan zat stimulan secara rutin. Ada masa-masanya ketika Anda membutuhkan stimulan. Sedangkan untuk menjaga produktivitas setiap harinya, tidurlah dengan sehat!

Berita kompas: http://www.kompas.com/read/xml/2008/11/17/00592499/usia.muda.makin.rentan.gagal.ginjal