Stroke dan Mendengkur

Kita sering melihat pasien stroke yang mendengkur. Dengan adanya pengetahuan mengenai bahaya mendengkur dan sleep apnea (OSA) para ahli tergelitik untuk meneliti lebih jauh hubungan antara kedua penyakit tersebut.

Berbagai penelitian kini mengemukakan hubungan antara OSA dan stroke. Sebuah penelitian oleh Bassetti dan kawan-kawan menyatakan bahwa pendengkur mempunyai resiko dua kali lipat untuk terkena stroke dibanding yang tidak mendengkur(1).

OSA menyebabkan peningkatan resiko seseorang untuk menderita stroke lewat beberapa mekanisme, antara lain: hipertensi, disfungsi endotel, inflamasi dan aterosklerosis, hiperkoagulasi, aterogenesis dan trombosis(2).

Penderita stroke yang juga menderita OSA, mengalami kesulitan dalam proses pemulihan paska stroke. Dengan rasa kantuk berlebih yang disebabkan oleh OSA, penderita stroke seolah tak bertenaga dan tak mempunyai motivasi untuk melakukan latihan-latihan fisioterapi yang dibutuhkan demi pemulihan fungsi-fungsi ototnya.

Sumber:

1.  Bassetti et al, 2006

2.  Foster et al, 2007